Pertubuhan Agenda Social Media 1Malaysia

Saturday, September 5, 2009

Tukar Pemimpin Bukan Tukar Baju.

Dalam sejarah Pilihanraya, kempen tahun 1999 adalah yang paling teruk sekali. Pada tahun inilah Pembangkang banyak menaburkan fitnah.

Teori kononnya Dr Mahathir tidak pernah berhasrat untuk melepaskan jawatannya dan akan terus memerintah Malaysia sehingga akhir hayatnya telah dibuktikan ALLAH sebagai fitnah.

Hasrat pakatan pembangkang waktu itu sangatlah besar iaitu membangkitkan kebencian rakyat kepada Pemimpin Kerajaan Malaysia. Maka pembangkang telah sedaya upaya berkempen dari satu tempat ke satu tempat untuk cuba mempengaruhi rakyat.

Sebelum pilihanraya Umum Malaysia tahun 1999, kita telah dikejutkan dengan kejatuhan Presiden Indonesia pada waktu itu, Presiden Suharto. Beliau dijatuhkan secara desakan demontrasi jalanan yang membawa kepada kehilangan nyawa serta kerosakan harta benda yang banyak.

Selepas kejatuhan Suharto, Indonesia diperintah oleh Presiden Habibie. Namun Habibie hanya memegang jawatan itu untuk jangkamasa yang terlalu singkat sebelum Presiden Gusdur dipilih oleh rakyat melalui pilihanraya.

Presiden Gusdur dilantik menjadi Presiden yang sah sebelum Pilihanraya Umum Malaysia 1999. Namun, konflik dan demontrasi jalanan berterusan menjadi paparan muka depan akhbar Indonesia dan dunia.

Ketidakstabilan ini mengakibatkan pelabur luar takut untuk masuk ke Indonesia sekaligus mengakibatkan ekonomi Indonesia tidak berjaya dipulihkan mengikut masa yang ditetapkan. Peluang pekerjaan menjadi semakin kurang dengan banyak pelabur memindahkan operasi mereka keluar dari Indonesia.

Dengan jumlah penduduk yang melebihi 230 juta orang, ekonomi Indonesia menjadi semakin buruk sehingga mengakibatkan ramai yang telah menggunakan anak sendiri untuk meminta sedekah.

Sehingga hari ini masih ada yang menggunakan cara ini untuk mendapatkan wang iaitu melahirkan anak untuk bekerja mencari wang dengan meminta sedekah.

Kejadian yang melanda rakyat Indonesia itu merupakan satu peringatan kepada rakyat Malaysia. Sejak dari hari itu, Indonesia telah bertukar Presiden sebanyak lima kali. Umpamanya seperti menukar baju.

Kita amat bersyukur kerana kita telah ditunjukkan iktibar yang besar oleh ALLAH. Di Malaysia tidaklah seperti di Indonesia kerana rakyat Malaysia tidak mudah diperalatkan oleh Pembangkang yang mementingkan kejayaan mereka sendiri.

“Katakanlah : Perhatikanlah apa-apa yag di langit dan di bumi, tetapi tidak bermanfaat keterangan dan peringatan bagi kaum yang tidak beriman”, Surah Yunus, Ayat 101.

Ertinya tidak sengaja dijadikan sesuatu kejadian melainkan untuk dijadikan iktibar dan pengajaran. Namun ianya seperti tidak bermanfaat kepada yang tidak beriman.

...SESAL DULU PENDAPATAN, SESAL KEMUDIAN TIDAK BERGUNA...

1 comment:

  1. Tidak sengaja ALLAH menjadikan sesuatu kejadian melainkan untuk dijadikan Iqtibar...Wallahualam.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...